Pengertian Wawancara

Pengertian WawancaraWawancara merupakan kegiatan yang dilakukan semacam percakapan antara dua orang atau lebih, di mana pewawancara bertanya pertanyaan setidaknya tiga pertanyaan atau lebih dan narasumber terima dari mereka menjawab. Dalam beberapa kasus, ini terjadi dalam rekaman atau siaran langsung.

Wawancara sering digunakan sebagai pengambilan bahan dalam metode penelitian di sejumlah ilmu sosial, kemanusiaan, serta kebudayaan ( psikologi , sosiologi , komunikasi, budaya , pemasaran dan lain – lain), serta dalam berbagai bidang aktivitas manusia ( misalnya, dalam jurnalisme , dalam manajemen personalia ( termasuk saat merekrut dan lain – lain).

wawancara adalah salah satu yang terpenting bagi seorang jurnalis, karena wawancara sebagai metode digunakan di semua kegiatan dari catatan hingga esai. Dan kegiatan wawancara telah mempertahankan popularitasnya selama bertahun-tahun karena dalam dunia jurnalisme.

Apa Itu Wawancara ?

Apa Itu Wawancara

Pengertian wawancara adalah metode untuk memperoleh informasi yang berada di tengah-tengah antara percakapan bebas dan polling massal dan melibatkan pengumpulan data melalui komunikasi langsung antara peneliti dan responden. Wawancara tidak hanya memperluas kemungkinan pengumpulan informasi yang lebih akurat dan andal, tetapi juga memungkinkan kamu untuk masuk lebih dalam ke dalam masalah penelitian.

Wawancara menurut para ahli bisa cek disini yaitu sebagai percakapan di mana dua atau lebih peserta, mengejar tujuan dan sasaran yang berbeda, berbicara satu sama lain. Jurnalis bertujuan untuk mendapatkan informasi yang diekspresikan dalam teks jurnalistik dari genre yang sesuai.

Saat melakukan wawancara, kamu perlu mempertimbangkan kemungkinannya yang luas. Wawancara yang ideal adalah seperti percakapan yang hidup dan santai antara dua orang yang sama-sama tertarik. Namun, salah satu peserta – pewawancara – ingat bahwa dalam situasi ini ia bertindak sebagai peneliti profesional, meniru peran lawan bicara yang setara.

Sejarah Wawancara

Sejarah Wawancara

Asal mula sejarah wawancara adalah dalam filsafat. Kembali pada abad ke-5 hingga ke-4, sistem filosofis utama Dunia Kuno diciptakan (ajaran Plato, Socrates, Democritus, Aristoteles), yang disajikan dalam bentuk dialog antara pemikir dan murid atau lawan mereka.

Misalnya, Socrates dalam pidatonya menggunakan teknik syncrisis (perbandingan sudut pandang yang berbeda tentang masalah tertentu) dan anacrisis (provokasi lawan bicara, bujukan untuk mengungkapkan pikirannya). Kedua teknik ini digunakan oleh pewawancara modern, tetapi tugasnya di sini adalah mengungkapkan tidak hanya topiknya, tetapi juga pahlawannya. Dan Platon mulai mengungkapkan lawan bicaranya, yang memberi mereka deskripsi terperinci dalam pidatonya.

Fungsi Wawancara

Fungsi Wawancara

Fungsi informatif dari pengertian wawancara yang bertujuan untuk memperoleh informasi tentang objek (subjek) penelitian. Fungsi tersebut diwujudkan dengan mempengaruhi responden selama wawancara untuk membentuk pandangan tertentu tentang masalah tertentu. Fungsi kedua mungkin yang utama, tergantung responden dan tujuan wawancara. Misalnya, dengan mengkaji orientasi remaja di bidang waktu senggang, seseorang dapat sekaligus membentuk sikapnya terhadap kebiasaan buruk tertentu.

Tips wawancara seperti itu dapat memiliki efek pencegahan bahkan sebelum akhir penelitian. Perlu diingat bahwa saat melakukan wawancara dengan responden, pewawancara memengaruhi pandangan mereka, meskipun tugas semacam itu belum ditetapkan. Oleh karena itu, dampak ini harus kita upayakan ke arah yang positif.

Kategori Narasumber

Kategori Narasumber

Jika kita beralih ke semantik dari kata interview dalam bahasa Inggris, maka terdiri dari prefix inter yang artinya interaksi, mutual direction, dan word view, salah satunya artinya look, opinion. Oleh karena itu, wawancara adalah pertukaran pendapat, pandangan, fakta, informasi. Genre wawancara hanya boleh digunakan jika orang yang diwawancarai memiliki lebih banyak hal untuk dikatakan daripada wartawan, atau jika orang yang diwawancara mendukung kampanye publik tertentu dengan pidatonya.

Secara kategori narasumber orang yang diwawancarai dapat dibagi menjadi tiga kategori:

  1. Negarawan dan politisi , spesialis , dan orang lain yang memiliki pengetahuan khusus di bidang tertentu; tujuan wawancara adalah untuk mengetahui sesuatu yang berkompeten di dalamnya;
  2. Selebriti. Mereka diwawancarai untuk mengetahui pendapat mereka tentang masalah apa pun dan rincian aktivitas serta kehidupan mereka telah menjadi milik publik massal;
  3. Orang biasa. biasanya sering terjadi ketika sedang di jalan, di rumah, di tempat kerja. Tujuan dari wawancara adalah untuk mengetahui opini publik tentang suatu peristiwa.

Bentuk Kegiatan Wawancara

Bentuk Kegiatan Wawancara

1. Wawancara Konferensi Pers ( Wawancara Kolektif )

Pengertian wawancara konferensi pers ( wawancara kolektif ) yang biasanya jurnalis diundang untuk bertemu dengan orang yang menjadi sumber informasi pada waktu dan tempat yang ditentukan. Pada dasarnya tempat pertemuan adalah kantor berita, layanan berita atau ruangan yang diperlengkapi secara khusus untuk keperluan tersebut. Tujuan mengadakan konferensi pers biasanya untuk acara informasional tertentu, informasi yang perlu disebarluaskan, dijelaskan atau disanggah. Acara semacam itu biasanya dilakukan secara rutin. Pemrakarsa melaporkan secara rinci tentang acara (dicapai atau direncanakan), proposal, solusi. Para jurnalis kemudian diizinkan untuk mengajukan pertanyaan.

2. Wawancara Akses Pers ( Pendekatan Pers)

Pengertian wawancara akses pers bisa disebut sebagai bentuk konferensi pers kecil. Ini hanya diadakan dengan tujuan untuk menginformasikan kepada wartawan tentang hasil dari acara yang sudah diadakan ( negosiasi, pertemuan, dan lain – lain ). Pemrakarsa rilis adalah pembuat berita atau layanan persnya. Keluar ke pers berbeda dengan konferensi pers yang seringkali tidak direncanakan sebelumnya.

Namun, terkadang pendekatan pers merupakan bagian integral dari, misalnya, peristiwa industri, yang dalam formatnya tidak melibatkan penyelenggaraan konferensi pers. Rapat berakhir dan segera setelah itu, pembuat berita atau sekretaris persnya membuat pernyataan dan menjawab pertanyaan wartawan, sambil memberi mereka informasi yang hanya sedikit dan diperlukan.

3. Wawancara Rutin

wawancara yang berdedikasi untuk menyebarkan informasi yang diperlukan tentang kegiatan perusahaan atau organisasi. Pada briefing oleh Kementerian Luar Negeri, misalnya, jurnalis mendapat informasi tentang keadaan politik luar negeri . Selain itu, para pekerja media dapat mengetahui penjelasan resmi tentang peristiwa politik dunia.

4. Wawancara Roundtable

Pengertian wawancara roundtable adalah format wawancara yang kompleks. Wartawan harus melakukan percakapan dengan beberapa peserta, dan bukan dengan satu, seperti dalam wawancara biasa. Dalam hal ini, pewawancara menjadi moderator . Dia tidak hanya perlu bertanya dan mendengarkan jawaban, tetapi juga mengatur percakapan. Format wawancara ini harus dirancang dengan cermat. Penting untuk memikirkan skenario dan strategi rapat yang jelas hingga detail terkecil, karena situasi yang paling tidak terduga dapat muncul.

5. Wawancara Formal ( Terstruktur )

Merupakan percakapan menurut rencana yang telah ditentukan, yang mencakup pertanyaan dan kemungkinan jawaban atas berbagai tujuan penelitian. Wawancara formal secara praktis tidak berbeda dengan survei kuesioner, kecuali jawaban yang dicatat bukan oleh responden sendiri, tetapi oleh pewawancara. Mereka menggunakan wawancara formal untuk memastikan bahwa kuesioner diisi dengan kualitas yang baik, untuk mendapatkan kesan langsung dari reaksi langsung responden tentang subjek penelitian, karena ini membantu menafsirkan penilaian mereka dengan lebih baik.

Selain itu, jika survei tertulis ternyata tidak mungkin atau sulit karena heterogenitas audiens, kebutuhan untuk memperjelas banyak pertanyaan, dengan mempertimbangkan perbedaan budaya dan pendidikan responden, Keuntungan wawancara kuesioner survei sebelum diungkapkan sepenuhnya ketika dalam wawancara semacam itu, hanya daftar pertanyaan dasar yang disediakan, sebagian urutannya (dapat bervariasi sesuai dengan keadaan), dan informasi yang diterima berfungsi untuk merumuskan hipotesis, mengidentifikasi masalah sosial, yang kemudian tunduk pada analisis yang lebih sistematis.

Di sini sangat penting untuk mengajukan pertanyaan yang menarik kepada pewawancara selama percakapan bebas, tetapi agar tidak mengganggu jalannya percakapan secara umum, tetapi secara organik cocok dengan cerita sebagai klarifikasi. Jika ini tidak dapat dilakukan, lebih baik tidak mengganggu jalannya percakapan secara umum, tetapi mengajukan pertanyaan di akhir percakapan kemudian kembali ke topik.

6. Wawancara Biografi ( Semi – Struktur )

Wawancara semi terstruktur adalah wawancara biografi , di mana blok tematik sesuai dengan urutan tahapan utama siklus hidup responden: “Masa Kecil”, “Masa Muda”, “Belajar”, “Pernikahan”, “Anak”, dll. . Pewawancara hanya mengarahkan percakapan ke topik tertentu dan dengan terampil mengarah ke blok berikutnya, ketika, menurut pendapatnya, cerita tentang periode kehidupan ini habis.

Daftar wawancara yang termasuk dalam kelompok di atas dilanjutkan dengan pembawaan secara naratif. Narasi tersebut berisi tentang kehidupan narasumber tanpa campur tangan pewawancara ( kecuali untuk kemungkinan kata-kata kejutan atau persetujuan, yang merangsang dan mendukung alur cerita).

Diasumsikan bahwa dalam penyajian yang begitu bebas dalam ingatan responden, pertama-tama episode yang memiliki nilai subjektif terbesar baginya muncul secara asosiatif. Ini memungkinkan kami untuk mengidentifikasi momen semantik terpenting yang menyusun biografinya.

Dalam proses wawancara biografi seseorang seolah-olah, memikirkan kembali hidupnya. Tugas pewawancara dalam hal ini adalah mengoreksi topik pembicaraan, menciptakan kondisi untuk menyatakan pendapat responden secara utuh dan bebas. Setelah wawancara naratif, informasi yang diperlukan dapat ditambahkan dengan pertanyaan tambahan.

  • A. Wawancara Via Telepon

Wawancara via telepon adalah jenis wawancara yang nyaman dan cepat. Ini dapat digunakan dalam kondisi batas waktu yang ketat, ketika wartawan tidak memiliki kesempatan untuk melakukan perjalanan ke tempat untuk pengambilan gambar.

  • B. Wawancara Via Internet

Wawancara via internet yang menggunakan email, forum, obrolan, dan lain – lain adalah cara yang efektif untuk mengumpulkan informasi dan melakukan wawancara. Jika perlu mendapat komentar resmi, mengobrol saja tidak cukup. Kemudian kamu dapat berbicara dengan orang yang diwawancarai melalui tautan video.

  • C. Wawancara Individu

wawancara di mana hanya koresponden (psikolog) dan responden (subjek) yang berpartisipasi.

  • D. Wawancara Kelompok

wawancara yang melibatkan lebih dari dua orang.

  • E. Wawancara Massal

adalah wawancara yang melibatkan ratusan hingga ribuan responden. Banyak digunakan dalam metode wawancara sosiologi .

Jenis – Jenis Wawancara

Jenis - Jenis Wawancara

Terdapat beberapa jenis – jenis wawancara yang harus kamu ketahui. Untuk menambah wawasan kamu tentang informasi seputar dunia wawancara, berikut ini kami jabarkan secara lengkap jenis – jenis wawancara yang harus kamu ketahui.

1. Wawancara Jurnalis

Wawancara Jurnalis

Pengertian wawancara dalam jurnalisme adalah salah satu jenis wawancara berupa percakapan antara jurnalis dengan orang-orang yang memiliki kepentingan sosial tentang isu-isu yang mendesak. Selain itu, wawancara merupakan salah satu cara untuk memperoleh informasi dalam jurnalistik.  Wawancara melibatkan dua lawan bicara: pewawancara (jurnalis) dan orang yang diwawancarai. Mereka bertukar informasi untuk memenuhi audiens ( itu adalah peserta ketiga dalam komunikasi )

Metode Wawancara Jurnalis

Informasi yang diperoleh sebagai hasil wawancara dapat dirancang untuk memuaskan rasa ingin tahu, serta untuk tujuan profesional, pribadi, atau perusahaan. Wawancara jurnalistik, pada dasarnya, merupakan fenomena yang memiliki signifikansi sosial khusus.

  • Wawancara Informasional

Pengertian wawancara informasional adalah variasi yang paling umum digunakan dari genre ini. Wawancara informasional bertujuan untuk mengumpulkan data yang relevan untuk berita. Standar waktu yang ketat membuat jenis wawancara ini sangat dinamis. Misalnya, untuk meliput malapetaka kepentingan nasional, jurnalis TV perlu cepat, misalnya, dalam satu jam, mewawancarai banyak orang. Dasar dari wawancara informasional adalah pertanyaan kunci bagi jurnalis: siapa? apa? Dimana? kapan? Mengapa? mengapa ?, tetapi daftar ini dapat diperluas secara signifikan untuk mendapatkan informasi khusus yang andal.

  • Wawancara Operasional

Pengertian wawancara operasional adalah jenis informasional yang dipadatkan. Ini menetapkan tujuan untuk mengumpulkan pendapat yang berbeda tentang masalah yang spesifik, biasanya sempit. Jenis ini disebut blitz atau jajak pendapat jalan . Ciri dari wawancara semacam itu adalah bentuk pertanyaan tetap standar yang diajukan kepada sebanyak mungkin orang. Bergantung pada topik survei, perwakilan dari satu atau kelompok sosial yang berbeda berpartisipasi di dalamnya . Jajak pendapat kilat berbeda dari survei sosiologis jika tidak ada keterwakilan .

  • Wawancara Investigasi

Pengertian wawancara investagis adalah metode yang dilakukan untuk studi yang serius dan lebih rinci tentang suatu masalah atau peristiwa. Biasanya disiapkan secara mendetail, susunan kata dari pertanyaan dan urutannya dipikirkan dengan cermat. Bagi pewawancara, kuncinya ternyata adalah kemampuan untuk mengikuti jalannya penalaran orang yang diwawancarai, fleksibilitas komunikatif dan penguasaan yang kompeten dalam bentuk komunikasi non – verbal .


  • Wawancara Potret ( Wawancara Pribadi )

Pengertian wawancara potret (wawancara pribadi) adalah metode yang berfokus pada satu karakter. Bisa jadi siapa saja yang telah membuktikan dirinya dalam kehidupan publik dan karena itu menarik pandangan masyarakat umum. Wawancara potret dengan “orang biasa” jauh lebih jarang. Ada dua pilihan di sini: apakah orang ini telah menunjukkan dirinya dalam sesuatu, atau, sebaliknya, sangat tipikal. Objek tersebut, detail yang membentuk kepribadian pahlawan, harus disampaikan kepada pemirsa.

  • Wawancara Conversation ( Dialog )

Pengertian wawancara conversation ( dialog ) adalah semacam wawancara, dimana jurnalis tidak hanya menjadi perantara antara pahlawan dan penonton, tetapi menjadi setara dengan lawan bicara berkat kreativitas bersama. Reputasi kreatif dan pengalaman profesional yang luas merupakan prasyarat untuk wawancara semacam itu. Penting juga untuk memilih rekan percakapan yang tepat. Toh dengan bantuannya, jurnalis perlu membangun materi yang kompeten dan menarik.

  • Wawancara Blitz ( Wawancara Kilat )

Pengertian wawancara Blitz ( wawancara kilat ) adalah jenis wawancara singkat, sering dilakukan selama jeda dari siaran langsung olahraga di televisi. Wartawan mengajukan beberapa pertanyaan kepada atlet / pelatih yang diwawancarai tentang bagian pertandingan yang lalu dan prospek untuk bagian selanjutnya dari permainan tersebut (dalam olahraga tim – secara ketat setelah peluit akhir dari wasit) . Wawancara kilat berlangsung tidak lebih dari 90 detik dan diadakan di area stadion yang ditentukan secara khusus. Paling sering – dengan latar belakang spanduk iklan dengan logo sponsor siaran.

2. Wawancara Psikolog

Wawancara Psikolog

Metode komunikatif-verbal psikologis yang terdiri dari melakukan percakapan antara psikolog atau sosiolog dengan subjek sesuai dengan rencana yang telah dikembangkan sebelumnya. Tugas psikolog adalah meminimalkan pengaruhnya terhadap isi jawaban responden dan memastikan suasana komunikasi yang kondusif. Tujuan wawancara dari sudut pandang psikolog atau psikotes adalah untuk mendapatkan jawaban dari responden atas pertanyaan yang dirumuskan sesuai dengan tujuan penelitian secara keseluruhan.

Metode wawancara dibedakan oleh organisasi yang ketat dan nilai fungsi lawan bicara yang tidak setara: psikolog-pewawancara mengajukan pertanyaan kepada subjek-responden, sementara dia tidak melakukan dialog aktif dengannya , tidak mengungkapkan pendapatnya dan tidak mengungkapkan penilaian pribadinya secara terbuka atas jawaban subjek atau pertanyaan yang diajukan.

Metode Wawancara Psikolog

  • Standar Atau Semi-Standar. Dalam wawancara seperti itu, kata-kata dari pertanyaan dan urutan pertanyaan telah ditentukan sebelumnya.
  • Wawancara Tidak Standar.  bebas atau tidak terarah Dalam wawancara seperti itu, psikolog hanya mengikuti rencana umum yang dirumuskan sesuai dengan tujuan penelitian, mengajukan pertanyaan tentang situasinya. Karena fleksibilitasnya, ini kondusif untuk kontak yang lebih baik antara psikolog dan responden dibandingkan dengan wawancara standar.
  • Wawancara Semi-Standar Atau Terfokus. Saat melakukan wawancara jenis ini, psikolog dipandu oleh daftar pertanyaan yang sangat diperlukan dan mungkin.

3. Wawancara Antropologi

Wawancara Antropologi

Pengertian wawancara antropologi digunakan dalam sebagai cara untuk memperoleh informasi secara sengaja melalui pertanyaan lisan. Proses wawancara adalah sebagai berikut: pewawancara (orang yang melakukan wawancara) mewawancarai satu atau lebih orang tentang topik yang diminati dan merekam jawaban dengan menggunakan diktaphone, kamera video, rekaman teks. Wawancara bisa perorangan dan kelompok.

Sebagai metode survei individu, wawancara digunakan selain kuesioner untuk memperluas informasi yang diperoleh dengan bantuannya. Pada saat kuesioner dalam waktu singkat dapat memberikan sketsa opini publik dari beberapa ribu orang, wawancara memberikan ilmuwan informasi yang kurang luas, tetapi lebih rinci. Selain kuesioner dan wawancara tradisional, metode jarak jauh secara aktif digunakan saat ini ( wawancara telepon, survei Internet, dan lain – lain. )

4. Wawancara Penelitian Sosial

Wawancara Penelitian Sosial

Pengertian wawancara penelitian sosial merupakan proses pengumpulan bahan primer dengan menggunakan metode wawancara. Metode wawancara rasional digunakan jika peneliti mengasumsikan objektivitas dalam jawaban responden. Wawancara berdasarkan tujuan dibagi menjadi wawancara opini dan wawancara dokumenter (ditandai dengan keandalan informasi yang lebih besar).

Wawancara penelitian sosial pengumpulan informasi sosiologis yang paling fleksibel , yang melibatkan percakapan ( menurut rencana tertentu ) dengan responden, berdasarkan kontak langsung dan pribadi antara sosiolog dan responden. I., dibandingkan dengan jenis pemungutan suara lainnya, memiliki kekhususan tersendiri. Perbedaan utama terletak pada cara sosiolog dan responden berkomunikasi.

Saat melakukan, misalnya survei kuesioner, sepenuhnya dimediasi oleh kuesioner: kuesioner Secara pasif, isi dan makna pertanyaan dimaknai sendiri oleh responden sesuai dengan gagasan dan keyakinan yang berkembang dalam dirinya pada hakikat masalah yang dibahas. Responden merumuskan jawabannya secara mandiri dan mencatatnya dalam kuesioner.

Perlu diperhatikan peran khusus pewawancara, inisiatifnya. Dalam hal ini, kontak antara pewawancara sosiologi dan responden dilakukan oleh pewawancara: dia mengajukan pertanyaan, mengatur I. dan memimpin percakapan, mengarahkannya, mencatat jawaban yang diterima. Status pewawancara yang sangat khusus ini sebagai orang yang aktif dan aktif yang memandu percakapan, menjadikan proses wawancara itu sendiri paling sensitif, kreatif, fleksibel, yang memungkinkan kamu mendapatkan informasi maksimal tentang objek penelitian yang dipelajari.

Sangat jelas bahwa untuk mendapatkan jumlah informasi yang sama dalam kasus penggunaan metode I., lebih banyak waktu akan dihabiskan daripada saat menggunakan jenis pemungutan suara lainnya. Penggunaan I. juga mengasumsikan adanya staf pewawancara yang terlatih secara khusus, yang memerlukan biaya keuangan dan waktu tambahan tertentu.

Pelaksanaan yang sama terkadang memakan waktu lama, yang tidak selalu berdampak positif pada hasil survei (di sini kelelahan memengaruhi pewawancara dan responden itu sendiri) dan memungkinkan kamu untuk mengumpulkan informasi yang diperlukan dengan segera saja jika ada jaringan survei yang cukup lengkap dan bercabang.

Menjadi agak bermasalah untuk memastikan anonimitas percakapan (bahkan dalam kasus pribadi atau individu.), karena jenis survei ini menyediakan presentasi verbal terbuka tentang sudut pandangnya oleh responden yang diwawancarai kepada pewawancara, yang mana menyiratkan benar-benar khusus pendekatan untuk mencari responden dan prosedur wawancara itu sendiri.

Ada wawancara standar, non-standar dan semi-standar. Dalam wawancara non-standar, susunan kata dan urutan pertanyaan di sepanjang jalan dapat diganti dan diubah dari ide aslinya. Dalam wawancara standar, pertanyaan diajukan dalam urutan tertentu. Diagram juga berisi penjelasan yang diperlukan untuk pertanyaan-pertanyaan tersebut, serta gambaran situasi di mana survei harus dilakukan (di apartemen, di ruang kelas, di halaman sekolah, di jalan).

Wawancara nonstandar paling sering digunakan pada awal penelitian untuk memperjelas masalah, memeriksa ketentuan pokok rencana pengumpulan informasi, dan menentukan objek penelitian. Dalam kasus ini, hanya topik tempat percakapan yang ditetapkan untuk survei. Pewawancara memandu survei pada jalurnya hanya dengan pertanyaan-pertanyaan perantara. Responden memiliki kesempatan terbaik untuk mengungkapkan posisinya dalam bentuk yang paling nyaman untuk dirinya sendiri.

Keuntungan dari wawancara standar adalah sebagai berikut: mengikuti prinsip dasar pengukuran – membuat informasi sebanding; itu meminimalkan jumlah kesalahan dalam perumusan pertanyaan. Metode wawancara adalah cara populer untuk memperoleh informasi sosiologis primer, yang diperkuat dengan penggunaan aktifnya dalam penelitian sosiologis empiris secara praktis selama keberadaan ilmu sosiologis. Ini adalah salah satu metode paling serbaguna untuk mengumpulkan informasi sosiologis bersama dengan analisis dan observasi dokumen. Setiap metodologi untuk memperoleh data empiris oleh sosiolog praktis didasarkan pada salah satu metode universal ini.

Dalam sebuah wawancara, orang selalu berinteraksi menurut skema “tanya jawab”.

Di bawah ini adalah salah satu jenis klasifikasi wawancara dasar.

  • untuk tujuan yang dimaksudkan;
  • menurut jenis orang yang diwawancarai;
  • dengan jumlah responden yang diwawancarai;
  • dengan prosedur;
  • dengan cara sosiolog dan responden berkomunikasi;
  • di tempat tersebut;
  • dengan tujuan penelitian;
  • dengan metode pendaftaran tanggapan.

Tips Melakukan Wawancara Yang Baik

Tips Melakukan Wawancara Yang Baik

1. Perlunya Persetujuan Wawancara

Jika percakapan dipisahkan dalam waktu dengan rilis kata-kata responden di media (yaitu, wawancara tidak berlangsung langsung), maka yang terakhir sering meminta mereka untuk berkoordinasi dengan mereka teks yang siap untuk dipublikasikan, versi final dari cerita atau program televisi. Tidak ada konsensus tentang masalah ini atau praktik koordinasi yang mapan, yang seringkali menimbulkan konflik.

Apalagi dalam pasal Undang-undang Federal “Di Media Massa”, yang didedikasikan untuk tidak diterimanya penyensoran, menyatakan bahwa tidak perlu menyetujui teks, kecuali pejabatnya adalah penulis atau orang yang diwawancarai. Artinya, sebelum publikasi wawancara, kecuali jika disepakati lain dengan lawan bicaranya, teks harus disepakati sebelum dipublikasikan jika wartawan berbicara dengan pejabat atau perwakilan dari “organisasi, lembaga, atau asosiasi publik”.

2. Pertanyaan Apa Yang Harus Diajukan Kepada Orang Yang Diwawancarai?

Dianjurkan untuk memulai wawancara dengan “menghangatkan” lawan bicara, yaitu pertanyaan yang memungkinkan dia berbicara, menemukan titik kontak dengannya. Ini bisa berupa pertanyaan tentang seni (jika dinding kamar orang yang diwawancarai dihiasi dengan lukisan), tentang hewan peliharaan (jika diketahui memilikinya). Terkadang ini adalah pertanyaan “naif” tentang aktivitas profesional lawan bicara. Misalnya, setelah datang untuk wawancara dengan seorang dokter di kantornya, kamu dapat menanyakan untuk apa alat medis tertentu diperlukan.

Dalam beberapa kasus, pertanyaan pemanasan harus dihindari. Jika seorang jurnalis datang untuk wawancara dengan orang yang sangat sibuk, misalnya, direktur sebuah perusahaan besar, yang harinya dijadwalkan setiap menit dan hanya dialokasikan setengah jam untuk berkomunikasi dengan jurnalis, kamu perlu segera “mengambil banteng dengan tanduk ”dan langsung ke inti permasalahan.

Pertanyaan di luar topik hanya akan membuat kamu kesal. Kadang-kadang bisa sangat jauh sehingga lawan bicara yang marah akan menendang jurnalis keluar pintu, dan kemudian menelepon kantor editorial dan memintanya untuk tidak mengirim lebih banyak reporter ini kepadanya.

Dalam percakapan, seseorang tidak hanya harus mendengarkan lawan bicara, tetapi juga “mendengarkan” dia – mencoba memahami mengapa dia mengatakan dengan tepat, apa yang dia pikirkan, bagaimana dia melihat dunia. Ini akan membantu kamu merumuskan pertanyaan dengan lebih akurat, memberikan arah yang optimal pada percakapan. Cara lain untuk mendapatkan jawaban kiasan yang penuh warna adalah dengan mengajukan pertanyaan kiasan kepada diri kamu sendiri.

Wartawan harus memikirkan dan mempersiapkan metafora yang sesuai. Terkadang perselisihan yang terus-menerus antara jurnalis dengan argumen lawan bicara membantu mencapai jawaban yang jelas dan terperinci. Yang terakhir dipaksa untuk memberikan lebih banyak argumen, untuk menunjukkan posisinya lebih dan lebih akurat, mengungkapkan dirinya dan kadang-kadang bahkan mengatakan apa yang awalnya tidak akan dia katakan.

3. Mengatur Suasana Saat Wawancara Berlangsung

Salah satu masalah terpenting yang dihadapi jurnalis adalah hubungan antara gaya pahlawan dan bahasa media. Di satu sisi, kamu tidak boleh memberi tahu editor “Dia sendiri yang mengatakannya” jika jurnalis tersebut melewatkan kesalahan yang jelas.

Di sisi lain, pernyataan yang cerah, kata yang menarik akan memperindah teks dan memberikan individualitas. Solusi untuk masalah ini terletak pada harmoni: jika pernyataan atau kata yang tidak biasa diperlukan dan lebih baik untuk tidak dikatakan, maka ada baiknya meninggalkannya. Jika tidak, gantilah dengan sastra.

Dimungkinkan untuk memaksa lawan bicara membiarkannya tergelincir dengan bantuan teknik dan tidak terburu-buru untuk mengajukan pertanyaan berikutnya di akhir jawaban lawan bicara, tetapi diam sedikit. Pembicara akan menganggap keheningan jurnalis sebagai indikasi bahwa dia tidak sepenuhnya menjawab pertanyaan, bahwa dia harus mengatakan sesuatu yang lain. Dan karena dia sudah mengatakan semua yang dia rencanakan, sekarang wartawan memiliki kesempatan untuk mendengar wahyu.

Beberapa lawan bicara memiliki kemampuan untuk “berbicara” dengan jurnalis, dengan jawaban monoton yang panjang untuk membuatnya hampir tertidur. Wartawan kehilangan gairah perjuangan, berhenti mengikuti pernyataan yang meremehkan dan kontradiksi dalam jawaban responden, dan yang paling bisa dia lakukan adalah bertanya satu demi satu pertanyaan yang disiapkan. Kemudian, selama transkrip percakapan, pertanyaan tambahan yang belum ditanyakan akan muncul di benak, tetapi waktu telah hilang.

Untuk keluar dari hipnotis, wartawan hanya perlu fokus pada satu hal. kamu dapat menggunakan mata lawan bicara sebagai “titik tumpu”. Usai “fokus”, pandangan menyebar, tapi wartawan kembali terkumpul dan siap berdialog.

Pertama-tama, pertanyaan dibagi menjadi terbuka dan tertutup. Pertanyaan terbuka adalah pertanyaan dengan kata tanya yang memberikan jawaban rinci, misalnya, “Apa yang biasanya kamu lakukan di waktu luang?” Pertanyaan tertutup adalah pertanyaan tanpa kata tanya yang membutuhkan jawaban “ya” atau “tidak”, misalnya, “Apakah kamu punya anjing?”

Pertanyaan terbuka dan tertutup juga bisa langsung atau tidak langsung. Contoh pertanyaan langsung telah diberikan di atas. Pertanyaan terbuka tidak langsung adalah pertanyaan seperti “Tolong ceritakan tentang …”. Pertanyaan tertutup tidak langsung adalah pertanyaan dengan pernyataan yang diatribusikan wartawan kepada pihak ketiga, misalnya: “Masyarakat mengatakan bahwa kamu seorang pecandu alkohol. Itu benar?”

Berikut panduan untuk mempersiapkan jurnalis dalam wawancara. Selain mengumpulkan informasi tentang lawan bicara, membaca wawancara sebelumnya, dan menyusun daftar pertanyaan, jurnalis harus berpikir “selangkah lebih maju” – bayangkan jawaban apa yang akan diberikan lawan bicara untuk pertanyaan-pertanyaan ini dan apa yang kemudian dapat ditanyakan kepadanya.

Kamu perlu mempersiapkan bukan hanya pertanyaan, tetapi juga “pohon” pertanyaan, kemungkinan arah percakapan yang perlu kamu persiapkan. Percayalah, jika kamu mempersiapkan wawancara, itu akan berjalan dengan baik. Jangan abaikan nasihat ini.

4. Menyiapkan Beberapa Draf Pertanyaan

draf beberapa lusin pertanyaan yang dirumuskan lengkap hingga mencapai topik yang direncanakan untuk melakukan percakapan. Sangatlah penting untuk memikirkan hanya “aspek kejutan” dari wawancara – frase lawan bicara, yang kemudian dapat dicantumkan untuk “menjual lebih mahal” wawancara kepada pembaca. Frasa seperti itu – pernyataan provokatif, kesimpulan yang mengejutkan, atau episode yang menarik – dapat muncul secara spontan selama wawancara, tetapi kamu tidak boleh mengandalkan “mungkin”. Wartawan harus selalu menyajikan, bukan informasi apa, tetapi frasa lawan bicara apa yang perlu dia terima, dan mengarahkan percakapan ke frasa ini, memprovokasi lawan bicara untuk mengucapkan kata-kata ini.

Jika topik wawancara tidak cukup bertentangan, konflik dapat dikembangkan dengan bantuan celaan, menempatkan lawan bicara pada posisi membuat alasan. Untuk melakukan ini, kamu perlu mencari kontradiksi dalam pandangan dan aktivitas lawan bicara. Misalnya, seorang politisi dapat ditanya mengapa dia mengubah keyakinannya, seorang pengusaha – apakah pepatah yang berlaku baginya bahwa kejahatan adalah inti dari setiap kekayaan besar, dan seorang bintang rock – mengapa dia mempropagandakan penolakan barang duniawi di lagu-lagunya, dan dia sendiri sangat menikmati.

Langkah Langkah Apa Yang Harus Dilakukan Setelah Wawancara?

Jadi, kamu diharuskan memiliki rekaman di dictaphone untuk merekam hasilnya yang sudah dilalui dan hal ini adalah bagian pekerjaan yang paling tidak disukai semua jurnalis. Untuk menghilangkan headphone dengan cepat, saya mencoba mengartikan wawancara sebagaimana adanya, tanpa memikirkan perubahan teks. Hanya setelah mendengarkan detik-detik terakhir percakapan dan mematikan perekam, saya mulai mengedit materi, atau lebih tepatnya, saya membawanya ke dalam bentuk yang dapat dibaca, sudah mendengarkan musik favorit saya.

Kami akan berbicara tentang bagaimana kamu dapat mengatur wawancara di teks lain. Di sini saya hanya akan berbicara tentang format tanya jawab. Saya akan memberikan satu nasihat: jangan memulai wawancara dengan salam, jika tidak memainkan peran penting, dan jangan mengakhirinya dengan selamat tinggal dan terima kasih, jika ini, sekali lagi, tidak memiliki makna simbolis.

Pembaca tidak membutuhkan baris teks tambahan, seperti “Halo, Ivan Ivanovich,” atau “Semua yang terbaik untuk kamu. Terima kasih atas wawancaranya “. Lebih baik memulai segera dengan pertanyaan yang memikat dan mengakhirinya dengan pertanyaan yang sama efektifnya yang juga akan membawa makna akhir.

Dan setelah kamu selesai menulis teks, menurut etika jurnalistik, kamu harus menunjukkannya kepada orang yang diwawancarai sebelum menerbitkannya. Dia adalah rekan penulis kamu dan kamu juga menulis pemikirannya. Mungkin saja kamu salah menafsirkan pikiran tertentu dan memparafrasekan pidatonya, yang akan mengubah arti kata-katanya. Dan sangat penting bagi jurnalis untuk memiliki hubungan baik dengan banyak orang dan reputasi yang tidak bercacat.

Bagi yang mau kerja, berikut contoh cv lamaran kerja dan juga tes wartegg. Karena biasanya selain wawancara untuk melamar pekerjaan harus melewati tahap tersebut.

Akhir Kata

Sebagaimana dijelaskan di atas, wawancara diperlukan untuk menggali informasi dari seseorang, peristiwa, fenomena dan lain – lain. Penting tidak hanya untuk mengetahui fakta, kondisi aktual dan evaluasi, tetapi juga mengklarifikasi jawaban mereka.

Baiklah berikut tadi merupakan penjelasan Informasi seputar pengertian wawancara. Semoga artikel ini dapat membantu kamu untuk menambah wawasan tentang wawancara. Penulis ingin mengucapkan banyak terimakasih kepada kalian pengunjung setia blog toraccino.id, dan sampai jumpa pada artikel selanjutnya.